Mr Comblang vs Ms Break Up (PART II)

and the story goes….

Malam minggu di sebuah restoran di pusat perbelanjaan elite. Restoran cukup tenang dengan lampu yang tidak terlalu terang, ditemani alunan musik jazz yang lembut. Sofa empuk dengan makanan enak yang akan segera terhidang. Mereka duduk di meja yang berada dipinggiran, sebelah jendela yang memantulkan pemandangan jalanan kota.

 

      “Filmnya bagus ya Mawar.”

      “Iya. Makasih banyak ya Satria udah ngajak gw nonton.”

      “Ih kok pake gw sih, aku kamu aja ah.”

      “Oke deh. Kok kamu pakai headset sih ? Lagi dengerin apa ?”

      “Oh ini, eee ini lagi dengerin musik gelombang betha buat relaksasi otak. Maklum lagi musim UTS. Oh ya kita makan dan nonton bedua gini nggak ada yang marah kan ?”

      “Nggak ada kok. Kayaknya kamu deh yang begitu. Jangan-jangan sebentar lagi ada perempuan yang ngaku pacar kamu lagi bakal ngelabrak kita ?”

      “Hahaha. Kamu bisa aja. Yang ada palingan  si Iyem yang ngelabrak karena gw lupa bayar gado-gadonya. Eh Jas….”

      “Hmm ?”

      “Kamu itu….”

      “Ih kok kamu pegang-pegang tangan aku sih.”

      “Kenapa emang ?”

      “Kita kan cuman temenan.”

      “Kalau misalnya kita upgrade gimana ?”

      “Hahaha upgrade, emangnya HP ya.”

      “Kamu tahu apa bedanya HP sama kamu ?”

      “HP itu HP kalau aku itu orang. Kok pertanyaan kamu aneh sih Satria.”

      “Salah. Bukan itu.”

      “Apa dong ?”

      “Kalau HP itu ngasihnya SMS tapi kalau kami ngasihnya hati.”

      “Hahaha, boleh-boleh.”

      “Jas….”
“Kenapa ? Tangan kamu hangat ya.”

      “Aku mau jujur nih sama kamu.”

      “Jujur apa ?”

      BRAK. (Suara tangan yang menggebrak meja). Seorang wanita yang tak lain adalah Shiren datang ke meja mereka.

      “Jadi begini ya tingkah laku kamu dibelakang aku Satria.”

      “Siapa kamu. Aku nggak kenal ?”

      “Siapa ini Satria ?”

      “Aku nggak kenal dia Jasmine.”

      “Ya ampun. Kamu ini pacar aku sekaligus ayah dari anak yang ada di kandunganku ini. Hanya demi wanita ini kamu mencapakkan aku begitu saja. Sadar Satria, sadar.”

      “Kamu ini wanita gila ya. Sumpah Jasmine, aku nggak kenal dia.”

      “Dulu kamu janji mau menikahi aku ketika kamu melakukannya. Bahkan sampai umur janin ini sudah 3 bulan, kamu belum mau menikahi aku. Eh sekarang malah mencari wanita lain. Kenapa kamu tega seperti itu Satria ?”

      “Jasmine, kamu harus percaya aku kalau….”

      PLAK. (Jasmine menampar Satria).

      “Dasar kamu cowok berengsek.”

      Pria lain yaitu Jono datang ke medan pertempuran yang sudah menjadi panggung sandiwara bagi pengunjung lain

      “Ya ampun maaf-maaf. Dia ini sepupu aku. Dia ini terkena ganggguan jiwa karena ditinggal lari suaminya tahun lalu.”

      Jono langsung menarik Shiren dari medan pertempuran. Shiren tak bisa menolak tarikan Jono yang kuat.

      “Heh, lepas deh.”

      “Siapa lo ?”

      “Lo yang siapa, tiba-tiba narik gw dari sana. Gw mau nagih janji pacar yang telah menghamili gw.”

      “Lo bohong. Mulut memang bisa bohong, tapi mata tidak. Akting lo nggak sebagus yang lo kira.”

      “Apa sih lo. Cowok aneh. Pokoknya gw mau balik lagi ke sana.”

      “Heh tunggu dulu.”

      “Lepasin tangan lo. Gw mau nagih janji ke Satria.”

      “Gw nggak akan lepasin karena lo akan merusak segalanya.”

      “Lepas nggak. Loh itu mereka.”

      Shiren menunjuk ke belakang. Namun itu hanya pengecoh karena tak ada mereka dibelakang. Shiren langsung berlari kembali ke restoran, diiukti Jono dibelakang. Namun ternyata Satria dan Jasmine sudah tak ada di restoran.

 

*

 

      Di kampus Jono.

      “Gimana si Jasmine ?”

      “Ya dia percaya sih kalau cewek itu bukan siapa-siapa gw setelah gw omongin, tapi ya dia kayaknya jadi was-was.”

      “Tapi…, cewek kemarin benar-benar bukan pacar yang lo hamilin kan ?”

      “Nggak lah. Berani sumpah deh. Gw juga nggak tahu tuh cewek bener gila kali. Tapi gw salut dengan inisiatif lo menghadapi situasi kemarin.”

      “Haha, gw gitu loh.”

      “Terus gimana nih ?”

      “Tenang bro. Gw masih punya 1000 plan lain.”

 

*

      Di mobil, Satria mengantarkan Jasmine pulang.

 

      “Makasih banyak ya Satria, sudah mau mengantar gw pulang.”

      “Udah larut malam. Nggak aman kalau cewek cantik pulang sendiri malam-malam.”

      “Iya nih, tugasnya gila emang jadinya harus pulang jam segini.”

      “Iya nih aku emang gila.”

      “Apanya yang gila ? Kan yang ngerjain tugas aku, kenapa kamu yang gila ?”

      “Kau buatku jadi gila….” (menyanyikan reff lagu RAN-Jadi Gila)

      “Oww, kamu tahu aja aku suka RAN.”

      “Apa sih yang nggak aku tahu tentang kamu.”

      “Eh BTW itu kamu pakai headset masih dengerin musik untuk relaksasi otak ?”

      “Eee, iya.”

      “Emang boleh ya dipake pas nyetir ?”

      “Boleh kok. Oya kamu udah makan malam ?”

      “Udah tadi sembari ngerjain tugas.”

      “Makan apa tadi ? Ayam bakar rujak pojokan ya ?”

      “Kok tahu ?”

      “Itu kan makanan favorit kamu di kampus. Apalagi kalau pake jus jambu.”

      “Ih, kamu kok tahu banget sih ?”

      “Tapi ada yang aku nggak tahu tentang kamu ?”

      “Apa itu ?”

      “Isi hati kamu.”

      “Isi hati yang mana nih ?”

      “Isi hati atas pertanyaan apakah kamu….”

      Sayup-sayup terdengar nama Satria yang diucapkan oleh penyiar radio dalam acara ‘Titip Salam’.

      “Bentar-bentar, aku denger nama kamu disebut deh coba dengerin penyiarnya.”

      “Maaf tadi mau titip salam untuk siapa ?”

      “Buat pacar aku, namanya Satria Rahman, anak univeritas B.”

      “Oke, mau bilang apa nih ke pacarnya ?”

      “Aku mau bilang kalau aku ini sayang banget sama dia.  Aku nggak tahu apa sih yang sedang terjadi dengan dia sekarang. Belakangan ini dia ngejauhin aku. Gosip-gosip sih dia lagi ngedeketin cewek lain yang namanya Jasmine.”

      “Loh emang kamu nggak satu tempat kuliah nih sama pacar kamu.”

      “Nggak aku beda kampus. Si Jasmine ini temen satu kampusnya dia. Well pokoknya yang pingin aku bilang sih,  aku sayang banget sama Satria. Kalau misalnya ada masalah, biar kita bicaraain baik-baik.”

      “Sat, itu barusan pacar kamu ?”

      “Pacar yang mana. Aku ini masih jomblo. Itu pasti orang lain.”

      “Nggak ah, nggak mungkin salah. Namaku juga disebut-sebut. Kamu kok gitu sih sama perempuan. Menjadikannya objek.”

      “Sumpah Jasmine. Aku nggak kenal cewek tadi.”

      “Udah deh nggak usah bohong. Cowok dimana-mana selalu sama, berengsek. Turuninaku disini.”

      “Ya dengan acara tisam. Ini dari mana ?”

      “Ini dari Satria Rahman. Yang tadi dititipin salam sama pacar yang barusan telepon.”

      “Wah, jadi ininih pacarnya. Oke-oke, kamu mau bilang apa ke pacar kamu ?”

      “Aku Cuma mau bilang kalau aku sama sekali nggak deket sama cewek lain mau itu Jasmine, Krisan, atau Kamboja. Aku Cuma sayang sama dia.”

      “Tuh kan Jasmine, Satria Rahman tuh bukan Cuma aku doang.”

      “Iya-iya. Tapi bukan berarti gw nggak curiga ya.”

*

      Di kampus Shiren

      “Gw heran, siapa sih yang mengaku-ngaku sebagai Satria ?”

      “Entahlah, gw juga bingung nih Mawar. Padahal pasti seru tuh di mobil kalau nggak ada yang telepon.”

      “Jadi apa rencana berikutnya Shiren ?”

      “Tenang. Gw masih punya banyak cara. Dan berikutnya gw akan arahkan The Ultimate One.

 

*

 

      Di kampus Jono

      “Itu lo kan Jono yang mengaku sebagai gw ?”

      “Iya. Kalau nggak bisa bubar deh lo sama di Jasmine. Itu siapa sih yang ngaku sebagai lo ?”

      “Au. Orang gila kali. Jadi gimana nih ?”

      “Tenang, berikutnya gw akan arahkan cara yang paling canggih.

 

*

      Malam minggu di sebuah studio bioskop. Film sedang diputar. Jasmine dan Satria sedang asyik nonton berdu. Juga ada Mawar yang nonton tak jauh dari posisi Jasmine dan Satria untuk memata-matain. Sedangkan Jono dan Shiren berada di luar.

      Mas.”

      “Ngapain mas masuk kesini ? Ini ruang projektor, khusus untuk petugas saja.”

      “Saya butuh bantuan mas soalnya.”

      “Bantuan apa ?”

      “Sebelumnya kenalan dulu mas. Saya Jono. Didalam ada teman saya namanya Satria. Dia berencana ingin nembak kecengannya namanya Jasmine. Boleh nggak mas muterin film ini pas film dah selesai. Tolong ya mas. Soalnya dia ingin memberi penembakan yang tidak terlupakan.”

      “Udah ada izinnya belum mas ?”

      “Belum ada. Tapi ini film bukan film porno kok mas. Ini film murni untuk penembakan. Cuma 5 menit aja kok”

      “Gimana ya mas ? Masalahnya udah ada yang nitip juga buat melakukan hal yang sama. Nama-nama oknumnya juga sama.”

      “Siapa ?”

      “Mbak itu”

      “Heh, lo bukannya cewek yang waktu itu ngaku sebagai pacarnya Satria yang dihamilin ?”

      “Heh, lo lagi. Lo yang dulu tiba-tiba narik gw dari  Mau ngapain lo ? ”

      “Gw juga bisa menanyakan hal yang sama.”

      “Gw mau minta ditampilin film gw setelah film selesai.”

      “Film apa ?”

      “Mau tahu aja sih lo. Pokoknya gw duluan.”

      “Sebentar, tadi petugas bilang nama oknum yang menjadi objek film kita sama. Jangan-jangan lo mau menampilkan film yang enggak-enggak lagi tentang Satria.”

      “Apa sih ? Mau tahu aja lo. Lo sendiri mau nampilin film apa ?”

      “Kalau kalian tidak bisa tenang, saya akan panggilkan sekuriti. Jadi film siapa yang akan diputarkan ?”

      “Saya duluan yang minta berarti saya duluan dong.”

      “Jangan pak, film dia itu film nggak bener. Film yang  immoral.”

      “Filmnya dia tuh pak, film mesum.”

      “Bukan pak Film saya itu film tentang arti cinta….”

      “Film saya aja pak, tentang menemmukan orang tepat…..”

      “Sudah-sudah, keluar kalian berdua. Bikin ribut aja disini. Nggak ada film yang bakal saya putar. KELUAR.”

      Diluar bioskop

      “Lo sih, batal deh rencana gw malam ini.”

      “Lo tuh yang perusak rencana gw malam ini.”

      “Iih, nyolot banget sih lo….”

      Perang mulut dimulai. Sementara itu didalam bioskop Jasmine danSatria

      “Filmnya udah mau selesai. Habis ini makan dulu ya sebelum pulang Satria.”

      “Iya Mawar.”

      “Kamu kenapa sih ? kok kayak gugup gitu ?”

      “Soalnya kan habis ini ada film.”

      “Film, film apa ?”

      “Nggak….”

      Film pun selesai namun tak ada film yang diputar. Penonton mulai keluar dari bioskop.

      “Yuk keluar Sat, nunggu apaan sih ?”

      “Bentar dulu Jasmine. Masih rame.”

      “Ini udah tinggal dikit orang disini. Kamu mau nyapu ? Ayo keluar.”

      “Yaudah yuk.”

      BRUK (Jasmine menabrak Mawar yang juga ingin turun)

      “Mawar ? Mawar bukan sih ?”

      “Kok lo tahu gw ?”

      “Ini gw Jasmine. Sahabat lo dulu pas SMP.”

      “Jasmine ? Maksud lo, lo itu Mimin.”

      “Iya Mimin.”

      “Kok beda banget sih. Dulu lo kan gendut.”

      “Iya, gw diet dong.”

      10 menit kemudian, masih terjadi perang mulut diluar bioskop.

      “Lo sih dasar tukang perusak hubungan orang.”

      “Lo tuh, tukang kimpoiin orang.”

      “Loh itu kan Satria, Jasmine, dan Mawar.”

      “Iya. Kok mereka barengan ?”

      “Hei…, kalian bertiga kok akur ?”

      “Iya, jadi Jasmine ini sahabat baik gw pas SMP. Gw nggak ngeh soalnya dia beda banget sama dulu pas SMP.”

      “Terus status kalian bertiga gimana nih ?”

      “Sudah pasti lah, mana mungkin sahabat saling merebut. Berarti Jasmine nggak akan mau dengan Satria kan  ? Berarti misi gw berhasil untuk membuat mereka nggak jadian.”

      “Dan Mawar juga nggak akan mau jadian sama Satria. Yang berarti tujuan akhir dari klien lo nggak akan tercapai juga. Intinya nggak ada yang jadian atau rusak hubungannya. So kita impas.”

      “Nggak tuh. Kalian berdua salah. Gw jadian sama si Jasmine, juga Mawar.”

      “Iya. Nggak penting ah berantem buat ngerebutin. Mending bagi-bagi aja. Senin sampe kamis gw, sisanya si Jasmine.”

      “Iya. Yang penting bisa adil nantinya.  Gw ama Mawar udah sering kok berbagi ketika sahabatan dulu. Yuk ah bybye”

      Satria merangkul Jasmine dan Mawar lalu pergi melanjutkan malam minggu.

      “Dunia sudah semakin gila aja.”

      “Iya. Ya terserah mereka ajalah. Btw habis ini ada janji ?”

 

*

     

     

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s