Jomblo Sejati : Kencan Buta

Well, ini cuma cerita fklsi belaka. Apabila ada kesamaan tokoh dan tempat, bukan merupakan kesengajaan. Dan gw nggak tahu kenapa tampilan editing post wordpress gw berubah.

Hmmm….., jomblo sejati. That’s me. Kenalin nama gw Bimo. Gw mahasiswa tingkat akhir di sebuah perguruan tinggi di Jakarta, nggak boleh sebut merek ya. Well kehidupan kampus gw nggak terlalu penting sih. Disini yang mau gw ceritain adalah tentang cinta.

Harus gw akuin pengalaman gw tentang cinta : nol besar. Entah kenapa gw nggak pernah berhasil jadian sama satu cewek pun. Padahal tampang…, ya pas-pasain sih tapi kan idung gw satu, mata gw dua, kuping gw dua, semuanya masih lengkap kok. Body…, kurus nggak gemuk dikit sih, tapi kan nggak kayak gentong juga. Otak…, sebelas dua belas lah sama albert Einstein (yang katanya autis). Urusan dompet, nggak bolong-bolong amat, paling Cuma selembar dua lembar doang.

Cupid mana sih cupid ? Kayaknya tuh makhluk males amat manahin panahnya kearah gw. Apa Karena jomblo ini kutukan ya ? Ah nggak ah, mana ada yang mau ngutuk orang yang sudah terkutuk kayak gw ? Jadi kenapa dong nasib cinta gw gini amat ? Mungkin karena kurang usaha aja kali ya. Seperti kata pepatah. Someday someone will walk into your life and make you realize why it never works with anyone else.

Jadi gini ceritanya. Gw lagi suka sama cewek yang namanya Rianti. Dia anak jurusan sebelah, satu tahun di bawah gw. Pertama gw lihat mukanya dia…., gila kok gw nggak nyadar kalau ada bidadari di kampus gw. Padahal kan dia udah 3 tahun beredar di kampus gw. Mungkin Rianti yang membuat cewek-cewek lain nggak pernah nyantol sama gw.

Pertama sih gw kepoin dia di facebook. Eh nggak tahunya pas ngesearch-ngesearch, gw malah nemu satu cewek yang…, Rianti tuh Cuma level babu tiarap deh. Nama tuh cewek Riana. Oke target berubah, gw yakin Riana adalah cewek yang membuat semua cewek nggak pernah nyantol sama gw. Riana, anak kuliahan di Jakarta juga. Jurusannya sama kayak gw. Kalau dari about sama statusnya sih nih cewek lagi galau karena habis diputusin mantannya.

Awalnya gw iseng-iseng add facebook dia. Diapprove. Huaah, langsung pikiran melantur kemana-mana. Gw chat dia. Dia nanggepin. Haduh makin kemana-mana pikiran gw, untung belum sampe ke kasur. Haha. Kita tuker-tukeran pin. Tiap hari gw BBM tuh Riana. Sebulan dan dua bulan, gw makin akrab sama Riana. Tapi kita belum pernah sama sekali ketemuan.

Jadi ceritanya si Riana itu baru putus sama mantannya. Dia diduain. Hadeeh, cowok bego mana sih yang mau ngeduain cewek kece kayak Riana. Gw rasa gw mendapatkan momen yang pas untuk menjadi seseorang yang ada di sisi dia saat dia patah begitu. Dia suka curhat hal-hal yang cukup pribadi. Haaah senangnya, padahal kan gw baru kenal sama dia.

Cewek cantik dan udah deket sama gw. Ya mana mungkin mau gw anggurin. Gw PDKTin terus, gw kirim gombalan-gombalan sama puisi rayuan. Intinya sih gw kasih perhatian intens ke diaw. Akhirnya gw sama Riana bakal ketemuan setelah empat bulan BBMan doang. Gw berencana bakal nembak dia. Gw yakin dia bakal nerima gw, well kita dah deket banget gitu.

OKe…, gw nggak mau ini jadi cerita cinta yang gagal seperti yang udah-udah. Jujur sih, ini pertama kalinya gw mau nembak cewek yang gw kenal dari dunia maya. Makanya gw googling buat nyari tips-tips kopi darat sama cewek yang belum pernah kita ketemuin. Gw juga search cara nembak di kencan buta kayak yang mau gw lakuin ini.

Setelah riset dan Tanya sana sini, gw dapat menyimpulkan beberapa hal.
Pertama, penampilan. Selama ini yang dia kenal dari gw itu personality. Dan sekarang tinggal bagaimana gw bisa memikat dia dari penampilan. Mungkin aja salah satu alas an Riana mau nanggepin gw karena terkesima sama proft pic gw. Well, Proft pict gw pake foto asli kok, tapi emang sih di camera360 biar kepoles dikit. Tapi Cuma dikit kok nggak sampe kayak gini….
Tapi tetep aja gw nggak mau dia berpikir “ih di foto lebih cakep daripada aslinya”. Untuk mensiasati ini gw bakal pake baju terbaik gw dan pergi ke salon ketampanan dulu sebelum gw ketemuan sama dia.

Kedua, topic pembicaraan. Gw sama Riana tiap hari BBMan. Semua topic sudah gw bahas, mulai dari yang penting maupun yang gajebo. Gw harus bisa nemuin topic pembicaraan yang akan membawa gw ke acara puncak yaitu penembakan. 2 hari 2 malam gw bersemedi, membuat script untuk kencan buta ini. BAhkan gw sampe buat decision tree segala kalau dia jawab ini maka gw harus tanggepin sama ini. Pokoknya semua berujung ke penembakan. Hehe

Ketiga, hadiah. Kalau penampilan oke, ngomong intelek, terus ngasih hadiah yang berkesa pula, gimana nggak klepek klepek tuh cewek. Gw udah nabung satu bulan, dan puasa senin kamis biar duit kekumpul. Gw bakal ngasih dia boneka hello kitty yang gede banget. Soalnya dia ngefans banget katanya sama hello kitty.

Yang keempat, tempat ketemuan. Ini factor yang penting. Posisi menentukan prestasi. Tempat yang dipilih harus mendukung rencana gw dong. Gw udah survey seantero Jakarta dan menemukan tempat makan di sebuah kafe. Tempatnya strategis, asyik, tenang, cozy, dan romantis. Gw udah booking tempat yang strategis di depan panggung musik. Biasanya music yang ditampilin jass atau slow pop.

Akhirnya mala mini tiba juga. Saatnya mengakhiri kejombloan. Kafe lagi cukup ramai sih tapi suasana romantisnya masih dapet kok. Oh itu dia, sesosok wanita yang bentukannya…., bahkan lebih cantik daripada di foto. Sudah gw duga. Gw udah ke salon nih, dan udah ganteng banget. Di parkiran sama pas masuk kafe aja, semua pada ngelihatin gw. Haha bisa juga gw membuat orang lain terpesona.

Gw datang dengan tangan kosong, boneka Hello Kittynya udah gw titip ke pelayan. Pas gw ngasih kode, dia akan membawakan ke meja gw dan pas saat itu gw bakal nembak dia. Udah jangan dibayangin aja Bim, mending langsung eksekusi aja.

“Emmm, Riana ya ?”
“Bimo ?”
“Iya,” aku dan Riana bersalaman. Tangannya lembut.
“Kamu lebih cantik daripada yang difoto,” kataku.
“Kamu juga beda dari yang ada difoto.”
“Lebih ganteng aslinya kan ?”
“Eee, iya deh. Eh pesen yuk. Aku udah laper.”
“Boleh. Aku yang traktir ya. Pelayaan.”
Pelayan datang dan membawakan buku menu. Kami memesan dan menunggu. Alunan live music yang indah mulai mengalun lembut.
“Gimana skripsinya ?” tanyaku.
“Ya lancar-lancar aja kok. Kamu ?”
“Aku baru aja pembiacaraan sama dosen nih. Ada beberapa bagian yang harus direvisi lagi. Tapi aku optimis kok bisa wisudan juli ini.”
“Oh. Btw kafenya enak ya. Kamu tahu aja tempat HITS di Jakarta.”
“Biasa aja kali. Jangankan Jakarta, sabang sampe merauke aku tahu. Kalau misalnya kamu liburan terus butuh guide atau pemandu wisata, ajak aku aja.”
“Emm, ya.”
Tak lama kemudian makanan datang. Sembari makan gw dan Riana ngobrol santai.
“Lagunya bagus deh. Kamu suka.”
“Ya.”
“Reene OSltead. A love that will lasts. Pingin deh punya love that will last forever. Kayak yang ada di liriknya.”
“Sama. Siapa yang nggak mau Bim.”
“Eh disini bisa request lagu loh. Kamu mau lagu request lagu apa ?”
“Apa ya, terserah kamu aja deh.”
“Oke.”

Gw sudah mempersiapkan semua kemungkinan jawaban si Riana dan harus bertindak apa. Gw maju dan ngomong ke bandnya untuk request satu lagu.

“Oke…, lagu berikutnya dipersembahkan oleh Mas Bimo untuk Mbak Riana yang cantik. Satu lagu dari Glenn Fredly, Kisan Romantis.”
“Kamu suka kan lagu ini ?”
“Suka.”
“Emmm,” tanganku memegang tangan Riana yang nganggur diatas meja. Jantung gw jadi dag dig der Daia begini ya. Ayo tenangka dirimu Bimo. It’s the time.
“Loh Bimo.”

Hadeeh siapa sih ganggu aja. Loh kok ? Ada teman-teman kampus gw. Jumlahnya ada 5 biji. Itu kan geng cewek gossip bersuara robot gedek. Mereka kaget melihatku berdua dengan seorang wanita cantik.
“Lo Bimo kan ?” kata salah satu temanku.

“Iya. Ngapain kalian disini ?”
“Ini sih tempat langganan kita-kita buat hangout. Sumpah lo beda banget.”
“Beda gimana ?”
“Lo pake bedak ? Ini apaan ? Blast on ?” mereka menunjuk pipiku.
“Apaan sih lo ?” Waduh gw nggak boleh bilang iya. Emangnya sekelihatan itu ya dandanan dari salonnya ?
“Haha, lo jadi kayak cowok ngondek. Eh kita duduk di sebelah lo ya. Ini kursi kebesaran kita berlima nih.”
Ih ngapain sih tuh geng cewek heboh duduk deket-deket gw. Bikin pecah suasana romantis gw aja. Suara mereka kedengeran sampe meja gw. Hadeeh.
“Emmm, mereka itu teman-teman kampusku.”
“Nggak apa-apa. Aku suka kok kalau tambah banyak orang.”
Pelayan datang dan mengangkat piring kami berdua yang sudah kosong.
“Eh, kamu udah nonton film Kapten Amerika belum ?”
“Belum.”
“Minggu depan nonton bareng yuk.”
“Boleh aja.”
“Ih ngapain nonton kapten amerika. Mending nonton divergent aja. Pemerannya itu loh ganteng banget…,” geng wania heboh itu menimpali. Ih bangke banget sih mereka.
“Iya mending nonton divergent aja. Kita mau nonton nih yang ketiga kali minggu depan. Kalian mau ikut ?”
“Nggak usah, gw….”
“Eh nggak apa-apa kali Bim kita nonton divergent bareng mereka. Tuh film juga bagus kok. Divergent aja ya minggu depan sama mereka. Ya ???” Kenapa Riana make jurus tatapan mata berkilau begitu.
“Iya boleh. Aku yang traktir deh.”
“Hah kita mau ditraktir nonton sama Bimo loh,” timpal salah seorang wanita geng heboh itu. Ih ganggu banget sih, tempat duduk gw kedeketan nih ama mereka.
“Eh pindah kesitu yuk, biar lebih tenang,” ajakku.
“Disini aja kali. Musiknya lebih kedengeran.”
Kami sama-sama menikmati satu lagu dari taylor swift yang berjudul everything has changed.
“Kamu suka lagunya.”
“Iya.”
“Aku paling suka pas bagian, comeback and tell me why, I’m feeling like I miss you all this time.”
“Kenapa yang bagian itu ?”
“Soalnya itu menggambarkan perasaanku sekarang,” tanganku pelan-pelan mulai mendekati tangan Riana yang nganggur.
“Kamu lagi kangan sama siapa ?”
“I’m feeling like I miss you. The answer is you.”

Riana tersenyum kecil. Kena deh dia.

“Kamu…?”
“Iya.”

Jantung gw serasa mau pecah pas dia bilang iya. Kalau boleh jogged di panggung, gw uda break dance deh . Di benak gw udah ada bayanga gw lagi nari india sama si Riana. Masa sih ??? Belum bilang apa-apa, dia udah bilang iya. Dia nerima gw ?

“Iya ?”
“Iya, gw lagi rindu sama seseorang.”
“Siapa ?”
“Mantan aku.”

Duar. Bayangan gw lagi jogged sama Riana langsung menguap.

“Mantan kamu yang udah nyelingkuhin kamu itu ?”
“Aku baru tahu kemarin soalnya. Ternyata dia nggak bener-bener selingkuh.”
“Maksud kamu ?” hadduh ngapain sih ngomongin mantannya.
“Aku baru tahu kalau ternyata si ceweknya itu yang emang ngejebak mantan aku.”
“Tahu darimana. Jangan terlalu percaya loh. Kamu emang nggak sakit hati ?”
“Ya iya sih.”
“Masih banyak kok cowok baik-baik yang mau sama kamu. Kamu ini cantik, pinter, baik, pengertian, you deserve something better than him,”. Riana tersenyum. Tangan gw mulai mendekat ke tangan dia.
“Heei, kalian udah pernah coba ini belum ? Nachosnya enak bingits loh. Nih satu piring buat kalian berdua. Kayaknya mejanya sepi banget,” salah satu wnita geng heboh datang ke mejaku dan meletakkan sepiring nachos. Euh, ganggu banget sih tuh cewek rempong.
Udah ah, daripada digangguin terus, mending langsung eksekusi aja.
“Eh Riana, selama empat bulan ini kita udah BBMan, saling mengenal satu sama lain. Ternyata kamu itu nggak Cuma cantik diluarnya aja melainkan cantik di dalam juga. Bahkan inner beauty kamu jauh lebih cantik daripada fisik kamu. Aku merasa kita ada kecocokan. Walau ini pertemuan pertama kita secara fisik, aku udah ngerasa kita ketemu setiap hari dari BBMan kita. Emmm, mau nggak kamu….”
“Steven,” Riana berkata sambil berdiri. Ada seorang pria yang berdiri tepat di depan kami. Ganteng bingits tuh cowok, atletis pula. Mirip banget sama model-model runway paris gitu lah.
“Eeeh Bimo kenalin, ini Steven, mantan gw.”

Duar…, serasa ada bom hirosima yang meledak. Nenek buta juga bakal milih dia daripada gw. Nggak, cinta itu buta, gw udah kasih perhatian seiintens itu 4 bulan ini.

“Kok kamu bisa ada disini ?” Tanya Riana.
“Aku lihat status check in kamu di path. Ini siapa kamu ? Ini…, pacar kamu ?” Tanya Steve.
“Nggak dia temen aku. Masa sih aku sama cowok… bedakan gitu.”

Pelan dan singkat sih katanya tapi nusuk banget.

“Kamu kenapa kesini ?”
“Aku…, mau kita balikan lagi. Semua itu bohong. Aku sama sekali nggak selingkuh. Dia yang menjebak aku agar kita putus.”
“Emmm. Ya selama ini aku juga masih sayang sama kamu. Si Bimo ini jadi saksinya. Selama ini aku curhat ke dia kalau aku masih memikirkan kamu.”
Apa ??? Jadi gw selama ini Cuma dijadiin ember penampung rindu sama mantannya aja. Mereka berdua saling bertatapan dengan hangat.
“Eh tunggu dulu,” kataku sambil melambaikan tangan keatas.
“Jadi ?” kata Steven pelan.
“Ya. Mulai sekarang kita balikan lagi,” kata Riana.

Tak lama kemudian pelayan datang dengan membawakan boneka hello kitty yang besar. Loh kok malah dimunculin sekarang ? Eh bentar. Tadi gw ngelambain tangan ya ? Itu kan kodenya.

“Ya ampuun Steven. Kamu so sweet banget, ngasih aku boneka hello kitty, tokoh kesayangan aku.”
“Eeeh, ya. Begitulah.”
“Eh sebentar,” enak aja, itu kan boneka dari gw.
“Yuk kita jalan ke tempat kenangan kita,” Riana mengambil boneka itu dan menggandeng tangan Steven lalu pergi keluar, tanpa sepatah katapun padaku. Sakiiit.
“Bim, Nachosnya nggak lo makan ? Enak loh,” kata salah satu wanita geng heboh.

*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s