Ada Apa Dengan Tinta ?

Its good to be back on my blog. Belakangan ini nggak sempet nulis blog…, well bukan karena sibuk banget sampe nggak bisa ngeluangin waktu buat mampir, tapi aku lagi memulai lagi nulis yang lebih panjaaang dari cerpen. Tapi tenang, minggu kemarin sempet punya sejam dan kebetulan ada ide buat cerpen.

Well, bagi penggemar film Ada Apa Dengan Cinta, pasti nggak asing dengan AADC 2014 yang dibuat sama Line kan ? Ya cerita galaunya Rangga ama Cinta selama belasan tahun. Bagi penggemar setianya, apa yang aku tulis ini semata-mata hanya untuk menghibr saja, tidak ada maksud untuk menjelekkan atau menghina. Semoga dapat menghibur

 

“Jadi beda, satu purnama di new york dan di Jakarta.”

Gue berkata itu pas yakin kalau cowok yang ada di depan gue itu si Mangga. Tuh kan bener. Kayaknya rambutnya dia dulu kriwil-kriwil kenapa sekarang jadi keren gitu yah. Mangga berjalan maju kedepan gue sambil tersenyum.

Loh kenapa nggak ngomong apa-apa, kenapa malah ngomong dalam hati ? Gue udah di gantungin 12 tahun nih, udah di PHPin. Bilangnya Cuma 1 purnama, purnama apaan. Udah gitu pas ketemu Cuma senyum doang dan berharap gue yang nyapa duluan. Dasar cowok berengsek.

“PLAK”. Gue menampar pipi Mangga.

“Au. Kok gue di tampar,” kata Mangga sambil memegang pipinya.

“Masih untung Cuma gue gampar. Tadinya mau gue pecahkan kepala lo biar ramai, biar mengaduh sampai gaduh.”

“Tinta kok jadi jutek gitu ?”

“Udah deh, ngape lo line-line gue ?”

“Ya kan mumpung gue di Jakarta, gue pingin ketemu.”

“Buat apa ?”

“Seperti apa kata puisi yang pernah gue buat. Gue akan kembali walau nggak dalam 1 purnama sih.”

“Alaah cowok gombal lo. Palingan lo habis ini mau pergi lagi kan ? Udah sana pergi.”

“Kalau lo mau gue stay, gue akan stay.”

“Oke gue mau lo stay.”

Mangga mengeluarkan tiket keberangkatannya dan merobeknya di depan gue. Gue kaget lah. Padahal gue Cuma bercanda doang loh. Dia merobek menjadi beberapa bagian kecil dan memasukkanya ke mulut kemudian menelannya. Sejak kapan dia jadi doyan kertas.

“Lo serius ngga ?”

“Iya lah. Bosan aku dengan Penat, lebih baik aku minggat. Culik aku tinta…”

“Tapi…, sekarang rumah gue di bekasi.”

“Apa ???”

Mangga langsung memasukkan tangannya ke mulut, hendak memuntahkan kembali potongan kertas yang telah di telan dan menyusunnya kembali menjadi bentuk tiket pesawat yang utuh.

“Eh nggak kok, gue Cuma bercanda. Gue tinggal di pantai indah kapuk kok.”

“Yuk ah Tin.”

“Lo gimana ? Emang lo ada  rumah disini ?”

“Ya nanti kan rumah gue juga bakal di pantai indah kapuk.”

Apa ??? Mangga bilang gitu ? Aduh kalau bisa meledak, udah meledak-ledak jadi segede upil deh. Walaupun di PHPin, nggak masalah deh kalau ternyata dia masih ada rasa sama gue.

“Yuk,” Aku langung menggandeng Mangga.

“Mau kemana ?”

“Gue mau ngajak ke tempat yang udah lama pingin gue datengin sama lo.”

Gue dan Mangga langsung naik taksi menuju ke suatu tempat. Gue membisiki supir taksi tentang tujuannya.

“Lo bikin kepo aja deh Tin.”

Di perjalanan Mangga sibuk bingits sama HPnya. Gue pingin ngintip tapi nanti dikira ngarep lagi.

“Line-an sama siapa sih ?” gue menyindir Mangga.

“Sama temen…, cowok kok Tin”

“Sebentar deh ngga. Seriusan nanti lo bakal tidur dimana malam ini ? LO ga ada rumah disini kan ? Bukannya ini bisnis trip ?”

“Udah gue bilang, bosan aku dengan penat, aku ingin minggat. Emangnya lo nggak seneng gue disini ?”

“Se…, seneng lah.”

Mangga menatap gue dengan tajam. Iiih apa sih artinya itu ? Kok gue langsung deg-degan mampus. Mangga memajukan wajahnya kearah gue. Dia mau nyium gue ? Haduuh, mana gue baru makan kambing lagi barusan.

“Tinta….”
“Ya Mangga ?”

Wajah manga semakin dekat dengan gue.

“Path lo apa ? Ya ampun gue lupa.”

Mangga kok gitu sih ? Kok gue ga jadi dicipok ? Mangga mengeluarkan ponselnya lagi dan membuka aplikasi path.

“Nama path lo apa ? Gue harus check in nanti pas dah sampe.”

“Huuh, add ya Tinta Tintata.”

“Dah. Di accept dong. Dari Mangga Muda.”

Okelah, hari gini masa nggak eksis di path, mau di taro kemana muka gue.

“Eh Mangga, lo di Amerika kuliah apa sih ?”

“Mode.”

Oooh, jadi dia itu model ? Pantes sih jadi lebih oke gini. Haduh makin gress deh. Tapi btw dia udah punya cewek belum sih ? Apa jangan-kangan gue Cuma di modusin doang nih ? Habis ini gue bakal di php-in lagi gitu ? Awas aja kalau berani, gue rudal ampe mati.

“Lo masih jomblo Ta ?”

Hah kenapa dia tanya gitu ? Tentu dia berharap gue masih sendiri kan ? Aduh yakin deh habis ini gue bakal di tembak. Galau to the max.

“Iya Mang. Lo sendiri jomblo kan ?”

“Gue nggak jomblo.”

Jeder, rasanya pingin lompat keluar dari taksi dan langsung ditelen bumi aja.

“Gue nggak jomblo tapi single.”

Ooooooh, langsung buang napas lega dari atas dan bawah (dengan pelan tentunya)

“Apa bedanya si Mang.”

“Bedalah. Jomblo itu nasib, single itu prinsip.

Brengsek, berarti si Mangga busuk ini ngatain nasib gue jelek dong masalah jodoh. Gini-gini antrian gue udah ampe bogor ya, Cuma gue nunggu ni mangga busuk aja.

“Hati-hati loh Tin.”

“Hati-hati kenapa ?”

“Cewek itu beda sama cowok. Cowok itu kayak rendang, makin lama makin empuk dan gurih. Kalau cewek itu kayak kue natal.”

“Kok kue natal ?”

“21-25 laku keras, 26-28 mulai obral, 29 ke atas dah ga ada yang beli. Ya berarti….”

Ih kok nyebelin banget sih jadinya. BT gue langsung. Gue langsung mengambil ancang-ancang gamparan maut.

“Tapi gue biasa beli kue tanggal 31 kok buat tahun baruan,” kata Mangga takut.

“Mbak udah sampe.”

“Loh kok di pasar ?” Mangga bingung.

“Iya. Ini sesuai sama puisi kamu dulu, inget nggak ? Sepi sekali…., aku ingin binger, aku mau di pasar, bosan aku dengan penat, dan enyah saja kau pekat !”

“Aduuuh, hari gini Tiiin. Bang ke Mall ya, mall paling hits di Jakarta,” kata Mangga ke supir taksi.

Wuih, ya selera orang amerika pasti maunya ke Mall lah. Ni Mangga dari tadi line-an sama siapa sih ? Bikin gue penasaran aja. Tapi kok kayaknya gue agresif banget. Tapi tuh line bikin gue dicuekin aja.

“Lo masih suka ngumpul sama si Geng lo itu ?” tanya Mangga

“Iya masih.”

Sepanjang perjalanan obrolan lebih banyak nostalgia, tapi lebih banyak dia cuekin dia karena dia sibuk sama linenya. Setidaknya kami sudah tidak canggung lagi. Kami sampai di mall. Mangga memandang gue dan argo taksi bergantian.

“Gue yang bayar ?” tanya gue. Kan biasanya cowok yang bayar.

“Kan lo yang tinggal di pantai indah kapuk sedangkan gue masih luntang lantung ntar malem tinggal dimana.”

Tekor deh gue kudu bayarin. Whah berarti ni gue bakal modalin dia dong di mall ?

“Makan dulu yuk. Laper gue,” ajak Mangga.

“Yang bayar gue ?”

“Pantai indah kapuk Tin.”

“Makan di Solarsia aja ya. Take it or leave it.”

“Pelit ih.”

“Heh, tadi dah 300 ribu ya taksinya.”

“Iya, iya.”

Kami berjalan bersebelahan. Sebenarnya kami adalah pasangan yang serasi menurut gue.

“Ngga, kabar bapak kamu gimana ?”

“Baik,” kata Mangga sambil tetap fokus ke ponselnya.

“Emmm, di Amerika bukannya ceweknya cantik-cantik, kamu nggak tertarik.”

Gue dicuekin. Kesabaran gue habis. Gue langsung merebut ponsel Mangga dan melemparnya ke kolam yang berada 20 meter di depan gue. Suara plak terdengar kencang. Pengunjung lain Nampak terkejut dengan apa yang gue lakukan.

“Kok lo ngelakuin itu sih Tin.”

“Pake nanya. Tampar nih tampar nih…”

“Iya, iya. Aduuuh bingung nih nanti gimana.”

Kami masuk ke Solarsia dan pelayan langsung datang. Tanpa memberi kesempatan pelayan memberikan menu, gue langsung memesan.

“Buat dia nasi telor ceplok aja. Saya pesen chiken Gordon bleu. Buat dia minumannya air putih aja kalau perlu air kobokan aja. Saya minum fruit punch. Nggak pake lama ya mbak”

“Tega nih,” kata Mangga.

“Apa lo bilang ?” Gue langsung mengepalkan tangan dan menunjukkan ke wajah Mangga.

Mangga terdiam. Aku sibuk dengan gadgetku. Ternyata Mangga punya 2 HP. Dia ikutan sibuk di path kayaknya. Kalau gue dicuekin lagi bakal gue kempit tuh HP. Sudah pasti gue check in Path. Dalam waktu kurang dari 1 menit sudah ada 4 komentar.

At Solarsia with Mangga Muda.

Maurong : Ya ampun Tintaaa, CLBK aka cinta lama belum kelar yah.

Carpet: No pic = hoax

Alay:  Nah ini dia. Si Aryo buat gue aja ya Tin.

“Mini: Mangga Muda asem loh Tin, mending Mangga Gedong aja legit.”

“Siapa tuh Aryo ?” tanya Mangga dengan serius. Pasti tahu dari komennya si Alay.

“Kasih tahu nggak ya ?”

“Oh ya Tin, menurut kamu ini gimana ?”

Mangga mengeluarkan sebuah tempat perhiasan. Seperti tempat cincin dan isinya memang cincin. Hah ? Dia mau ngelamar gue sekarang ? Aduuh, secepet itu sih ? Kalau jodoh emang nggak kemana.

“Aryo tuh nggak penting. I do…,” gue bilang.

“Kenapa ?”

“I do…., I do…,” cowok mana sih yang nggak ngerti maksudnya ‘I do’

“Apa sih kamu ? Ini aku jual, harganya 500.000 kw 2. Ini banyak di dalam tas gue. Biasalah bisnis sampingan. Mau beli ?” Mangga memperlihatkan beberapa kotak yang sama di dalam tasnya. Anjriit, tengsin abis. Bangke nih si Mangga.

“Nggak. Masa kw sih. Euuh.”

Makanan datang. Dalam waktu 3 menit makanan Mangga sudah habis sedangkan gue masih banyak. Kayak nggak makan 3 hari aja si Mangga.

“Habis nimba ya ?”

“Laper Tin, gratis lagi. Selain itu…, biar gue bisa ngeliatin kamu makan.”

“Kenapa gitu ?”

“Soalnya lo cantik.”

“Lah emang gue cantik pas makan doang ?”

“Lebih cantik pas nggak makan.”

Ah…, gue jadi tersanjung.

“YAudah deh, ni buat lo aja,” gue menyodorkan  piring makan gue yang masih ada separo porsi.

“NAAH, itu yang gue tunggu-tunggu,” Mangga langsug menyambar dan menghabiskannya dalam hitungan detik.

Makanan sudah habis. Suasana hening. Mangga menatap gue dengan tajam.

“Tin…, gue nggak nyangka.”

“Nyangka kenapa ?”

“Lo masih jomblo sekarang, padahal gue yakin dengan kecantikan lo, lo bisa dapatin cowok manapun yang lo mau. Apakah lo menunggu gue untuk kembali ?”

“Lo sendiri masih jomblo sampe sekarang.”

“Gue nggak jomblo, gue single.”

“Terserah lo dah. Intinya lo masih seniri. Padahal dengan kegantengan lo, lo bisa mendapatkan cewek manapun.”

“Emang tapi taka da yang bisa menarik perhatian gue…,” kata Mangga sambil menatap gue dengan senyum manis. Aduuh, melting mampus.

“Gue juga. Nggak ada yang bisa menarik perhatian gue selain lo Ngga.”

“Tin…, kayaknya ada yang ingin aku bilang deh. Sesuatu yang bisa membuat prinsip lo berubah.”

“Apa ?”

“Gue mau bilang kalau gue….”

“Eh… Mangga, ekye line dari tadi kok ga bales-bales Cyiin,” dua orang ‘wanita’ datang ke meja kami. Ngapain ada banci disini.

“Aduuh manga makin cucok aja nih. Aarw.”

“Eeh aduuh, HP akika yang satu lagi tadi rusak bo, kecempleng, eh kecemplung maksud eyke. Yey udah pada makan. Pesen lah. Temen ekye yang bakal bayar,” kata Mangga dengan logat yang senada dengan dua ‘wanita’ itu. Looooh kok ? Serasa ada petir yang langsung menyambar.

“MANGGA,” gue menegur mereka.

“Kok lo jadi ngondek sih ?” lanjut gue.

“Yey, eyke kan desainer Bo. Ya harus lah kayak gini yey. Aduuh rempong deh Si Tuinta ini.”

Jadi bukan model tapi jadi desainer. Terus sekarang dia jadi belok nih ? Aaargh.

“Kenape Tuin ? Akika nggak….”

PLAK. Gue langsung menggampar Mangga dengan kencang.

“Eey, jeng……… kok nanggung sih. Nih…,” salah satu ‘wanita’ mengeluarkan cambuk.

Mangga mengelus-elus pipinya dan bilang ke gue.

“Tin, kalau gue jadi ngondek salah siapa ? Salah gue, salah temen-temen gue ?”

“Gw, lo, end.”

“Yah tuin, eyke pingin tinggal di pantai indah kapuk juuga.”

“Asal lo tahu ya, rumah gue itu di BEKASI.”

“OKE, BYE.”

*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s