Stop Bertanya Kapan Kawin Saat Lebaran !!!

Alhamdulillah, besok insyaallah sudah lebaran. So Minal Aidin Walfaidzin Mohon Maaf Lahir dan Batin. Maafin ya atas segala kesalahan yang telah kuperbuat. Kalau lebaran sudah pasti ada tradisi kumpul-kumpul keluarga. Bagi muda mudi yang berusia 20tahunan ke atas pasti deh udah mulai ditanyain pertanyaan pamungkas dari om tante yang bikin mules. Yup, kapan kawin atau mana calonnya. Huh pasti banyak kan yang merasakan sama seperti yang gue rasakan. Terus lo mau ngapain ? Pura-pura pingsan atau pura-pura ketelen bumi ? I choose to stay cool and keep calm, gue tahu siapa gue dan gue nggak terlalu memusingkan pertanyaan orang-orang yang nggak sesuai sama prinsip gue. So…, enjoy your Lebaran.

“Huaaah,” gue ngulet untuk melepas penat. Pekerjaan ini rasanya tidak ada habisnya ditambah gue sedang berpuasa, badan lemes dan bawaannya pingin tidur aja. Tapi berita baiknya adalah ini hari terakhir masuk sebelum besok cuti bersama. Yeey bentar lagi lebaran. Berita baik lainnya adalah gue kayaknya bakal dapat lebaran, nggak ‘dapet’ kayak tahun lalu dan dua tahun lalu. Eeeh BTnya pas mau berangkat sola tied eh terus malah ‘dapet’.

Tapi tetap saja kalau bulan puasa kayak gini tuh atmosfirnya berbeda. Ada rasa yang membuat gue rindu untuk tetap berada di bulan ini walau pas kerja ngantuk-ngantukan dan lemes. Ditambah kalau bulan puasa orang-orang bawaannya pulang cepet biar buka puasa bareng keluarga padahal kenyataannya nggak nyampe karena jalanan macet.

“Udah kelar kerjaan lo Chi,” kata Arman. Dia adalah teman satu bagian yang duduk di sebelah gue.

“Emang ada kata selesai untuk kerjaan kita ?”

“Ya iya sih. Mudik nggak lo Man ?”

“Mudik lah ke Semarang.”

“Berangkat kapan ?”

“Lebaran hari pertama. Lo kapan ke Bandung ?”

“Nanti baru lebaran hari kedua. Lebaran hari pertama di Jakarta dulu. Biasa digilir, kalau lebaran hari pertama sama keluarga besar bokap kalau lebaran hari kedua”

“Terus nanti gimana ?”

“Gimana apanya ?”

“Pasti ditanya kapan nikah kan ?”

Bagai mendengar petir yang menghisap semua euforia karena besok mulai cuti, menikmati opor ayam, dan belanja menghabiskan THR. Iya…, itu benar. Inilah gue, seorang gadis yang tahun depan berkepala 3 dan belum membawa calon ketika kumpul keluarga. Ini gara-gara gue terlalu sibuk dengan kerjaan gue sampe-sampe lupa nyari pacar.

“Chi, Chi-chi.”

“Eh ya. Aaah, nyantai aja Man.”

“Gue inget banget tahun lalu lo juga bilang gini dengan ekspresi was-was kayak gitu.”

Gue inget banget tahun lalu pas kumpul keluarga semuanya nanyain kapan nikah. Stress gue. Bayangin aja, bokap gue punya 3 adik dan 2 kakak sedangkan nyokap gue punya 3 kakak dan 1 adik. Ke 9 tante dan om tersebut nanyainnya sama pas ngelihat muka gue, ya itu nanya kapan nikah. Udah eneg sama bonyok sendiri ditanyain gitu nah sekarang ditambah sama krooni-kroninya.

Udah 4 tahun mereka intens nanyain itu ke gue. Gue udah menggunakan segala cara ngeles buat jawab itu, dari A-Z udah gue pake. Kira-kira tahun ini gue harus jawab apa pas ditanya kapan nikah. Nggak ada buku panduan ngelesnya sih.

“Pasti lagi mikir gimana cara jawab pas ditanya kapan nikah. Iya kan ?”

“Apaan sih lo Man ?”

“Ya iyalah. Lo dah 29 tahun dan masih jomblo. Udah pasti pas kumpul keluarga yang ditanya itu. Gue dulu juga sama pas belum nikah.”

“Ya iya sih.”

“So udah punya cara ngeles buat besok ?”

“Belum,” kata gue singkat.

“Emang cara apa yang udah lo pake tahun lalu ?”

Gue memutar memori gue ke lebaran tahun lalu. Lebaran hari pertama di rumah Pak De Anto, kakak tertua dari keluarga Bokap.

“Eh apa kabar…, gimana kerjaannya Chi ?”

“Alhamdulillah lancar Pak De.”

Setelah 5 menit pembicaraan nggak penting akhirnya sampai juga ke pertanyaan itu.

“Jadi kapan nyebar undangan ? Seharusnya sudah giliran Chi-chi lho.”

“Tahu nih anak, nggak dibawa-bawa calonnya,” kata mama.

“Orang belum ada calonnya gimana mau dibawa. Cariin dong Pakde Bude,” gue membalikkan pertanyaan mereka.

“Emang nyari yang gimana ?”

“Ya yang menurut Pakde sama Bude baik aja. Oke Pakde Bude…, kalau ada kabar nanti kasih tahu aku ya,” Oke satu cara berhasil. Masih ada banyak tante dan om nih yang belum pada datang.

Benar saja, 15 menit kemudian datang Pakde Budi, kakak nomor 2. Yang ini kudu hati-hati nih karena Bude Beby, isterinya Pakde Budi itu nyelekit banget. Kayaknya dirumahnya dia nggak sedia pisau deh soalnya pake bibir Bude Beby yang tajem udah bisa motong baja. Dia itu ibarat tokoh antagonis di sinetron-sinetron Indonesia yang lebay.

“Eh ini masih gadis aja udah usia segini….,” tuh kan baru kalimat pertama aja udah begini.

“Loh emangnya kenapa Bude ? Haram ya ?”

“Ya nggak gitu. Tapi emang kamu nggak malu kalau dibilang perawan tua.”

“Kalau perawan yang sukses dan mandiri sih nggak malu-maluin banget. Perempuan jaman sekarang itu nggak boleh manja, sekarang kan zamannya emansipasi. ”

“Ya tapi tetap, kamu harus cepet-cepet nikah. Masa jadi perawan tua bangga. Cari calon dong sana kamu.”

“Bude…, kalau kata Mario Teguh, lebih baik fokus untuk memperbaiki diri sendiri maka jodoh yang setara akan datang menghampiri.”

“Huh terserah kamu lah.”

Kalau Bude yang nyebelin ini Cuma bisa dikalahin sama logika yang kuat. Akhirnya dia malas melanjutkan. Pokoknya jangan mau ngalah sama dia kalau nggak mau diinjek-injek.

Tettereret datanglah Adik pertama bokap, Tante Cindy. Dia adalah tante yang paling baik dan solehah. Ngedepin dia ya harus dengan akhlak Mahmudah.

“Eh kamu…, gimana kabar. Nih tante ada hadiah buat kamu.”

“Waaah terimakasih Tante Cindy, tahu aja aku lagi pingin jam tangan baru.”

“Jadi kapan kita hajatan ?”

“Aduuh masih belum tahu tante Cin.”

“Loh emang belum ada calonnya ?”

“Belum tante.”

“Loh kok belum ? Emang nyari yang kayak apa sih ?”

“Ya Jodoh mah udah ada yang ngatur, saya mah deketin yang ngaturnya aja. Serahkan semua pada Yang Maha Kuasa. Insyaallah kalau sudah waktunya jodoh pasti datang. Iya kan tante ?”

“iya.”

Baguslah, tante Cindy emang yang paling gampang diluluhkan. Kalau Om Dodi aka adik kedua Bokap itu yang paling Abstrak dan aneh, maklum kerjannya adalah seniman. Pas datang dia nggak akan nanyain, tapi setelah 2 jam ngobrol akhirnya nanya juga.

“Kamu sudah punya pacar ? Bentar lagi nikah kan ?”

“Om…, lihat itu Om…. Awannya bentuknya kayak London Bridge.”

“Mana…, mana…, ?”

“Itu yang itu….”

“Hmmm…., lebih terlihat seperti Tokyo Tower.”

“Nggak ah. Nih ya coba aku search di google bentuknya London Bridge sama Tokyo Tower kan beda.”

Huuh, dia paling mudah dialihkan dengan hal yang membuat dia interest. Aman. Oke sekarang tinggal satu lagi yaitu Om Eko. Dia itu orang yang paling nggak enakan sama orang lain.

“Eh Chi-Chi. Mana calonnya Chi.”

Gue langsung menundukkan kepala dan memasang wajah sedih. Gue berbalik dan langsung menuju ke wastafel pura-pura cuci tangan. Sebisa mungkin gue memikirkan hal sedih biar nangis. Om Eko ngikutin gue.

“Chi-chi kamu kenapa ?”

“Saya baru gagal dalam percintaan. Pertanyaan om itu mengingatkan saya lagi sama diam,” gue bohong.

“Maafkan Om, om nggak tahu.”

“Nggak apa-apa om. Yang penting om jangan singgung-singgung itu dulu baik ke saya dan ke semua anggota keluarga.”

Sukses. Itulah cara yang gue gunakan tahun lalu ke keluarga bokap. Kalau ke keluarga nyokap caranya ya kurang lebih sama dengan dimodifikasi sedikit. Apakah cara-cara itu akan ampuh di tahun ini atau harus cari cara baru ?

“Woy kok ngelamun sih ?” tanya Arman.

“Nggak kok.”

“Kalau pengalaman gue sih, lo nggak akan berhenti ditanyakan kapan kawin sampai lo bawa calon lo ke mereka,” kata Arman.

Sebuah ide terpikirkan oleh gue. Daripada pusing mikirin 1001 cara buat ngeles mending make cara ke 1002. Gue langsung bangkit dan menuju ke Pantry. Itu dia Pak Asep, OB lantai gue.

“Pak Asep…., bisa tolong panggilin Mas Andrew.”

“Loh kenapa harus manggil OB lantai bawah. Kan ada Pak Asep kalau Mbak Chi-chi butun bantuan.”

“Udah deh…, pokoknya panggilin aja sekarang.”

Tak lama kemudian Pak Asep datang dengan seorang cowok. Kalau menurut gue dia itu terlalu ganteng buat jadi OB, lebih cocok kalau jadi Model aja. Namanya aja Andrew, lebih cocok jadi nama artis. Yah walaupun Cuma OB, Andrew ini fansnya udah sampe seantero gedung.

“Ya ada yang bisa saya bantu Mbak Chichi.”

“Pak Asep boleh tinggalkan kami berdua.”

“Emm…, Mas Andrew…, mau THR tambahan nggak ?”

*

Akhirnya hari lebaran tiba juga. Setelah ritual sungkeman, biasanya kami sekeluarga akan pergi ke rumah Om Anto untuk halal bihalal.

“Pa, Ma, bentar ya kita berangkatnya. 30 menit lagi.”

“Emang nunggu apa.”

“Ada surprise buat mama dan papa.”

“Surprise apa ?”

“Kalau dikasih tahu bukan surprise dong.”

Tak lama kemudian seseorang datang dengan mengendarai sepeda motor model ninja. Tuh kan kalau misal didandanin bener emang Andrew lebih cocok jadi model dibandingkan jadi OB.

“Ma, Pa, kenalin ini Andrew, Calonnya Chichi.”

“Apaaaaa ?” mama dan papa kaget berbarengan.

“Ya ampun Chichi kenapa nggak bilang-bilang sih. Udah berapa lama kalian pacaran ?”

“Udah 8 bulanan ma.”

“Om Tante, kenalin saya Andrew,” Andrew bersalaman dengan mama dan papa.

“Nak Andrew ini kerja dimana ?”

“Saya OB dikantornya Mbak Chichi.”

Gue langsung menginjek kaki Andrew.

“Maksudnya saya kerja satu kantor sama Chichi Cuma beda bagian.”

“Oh gitu…. Jadi ini maudibawa ke kumpul keluarga ?” tanya mama.

“Boleh kan ma ?”

Jadi rencananya sih aku mau ngenalin Andrew ke semua dan nanti bulan-bulan depan nanti kalau ditanya hubunganku dengan dia gimana ya aku bilang udah putus. Udah lah aku dah desperate kalau misal ditanya kapan nikah padahal calonnya belum ada.

Oke…., semua berjalan seperti yang gue rencanakan. Para om dan tante tentu menanyakan kapan nikah dan gue tinggal bilang tunggu aja sebentar lagi. Toh gue dah bawa calonnya kan. Respon mereka juga positif kok ke Andrew, kayaknya semua luluh ama tampangnya deh.

“Nak Andrew ini tinggal dimana ?”

“Di Kampung Kincir tante.” Gue nyikut Andrew. Kadang-kadang oon juga nih cowok.

“Maksud saya di Kelapa Gading tante.”

“Tinggal sama orang tua ?”

“Ya bisa iya bisa enggak. Orang tua bolak balik Indonesia – Aussie. Di Aussie mereka ada bisnis.”

“Bisnis apa di Aussie ? Boleh dong joinan.”

“Bisnis Batu Akik…, emm maksud saya bisnis restoran padang.”

“Nah ini calon kamu sempurna Chi. Kapan nih ke pelaminan ? Tante dah nggak sabar mau jadi pagar ayu.”

Huh dasar tante menor, mana ada pagar ayu gendut keriput kayak gini. Palingan Cuma jadi pagar layu aja. Puas dah gue lolos dari ucapan tante om yang tahun-tahun lalu tajam kayak pisau silet yang baru diasah di neraka aja.

Pakde Budi dan Bude Beby akhirnya datang, membuat kumpul keluarga ini lengkap. Nah ininih Bude yang paling pingin gue nyengitin karena gue dah bawa calon. Bakal komen apa dia ya. Pasti bakal ciut deh soalnya mantunya juga nggak seganteng Andrew.

“Eh kamu Chichi.”

“Bude, Om, kenalin ini Andrew…, calonnya Chichi.”

“Hah ???” Bude Beby kaget.

“Serius ini calon kamu ?”

“Iya…, kenapa Bude…, kaget ya ?”

“I… iya.”

Kali ini Andrew yang nginjek kaki gue. Oh ya pasti maksudnya membanga-banggakan.

“Dia ini kerja satu kantor sama saya. Tinggalnya di Perumahan Elit di Kepala Gading. Orang tuanya bolak-balik Aussie buat ngurus bisnis restoran disana. Rencananya sih mau ada bisnis juga di Thailand dan China.”

Andrew kembali nginjek kaki gue. Kenapa sih ?

“Ya rencananya sih kalau nikah kita mau nikah di The Plaza, ituloh hotel yang mewah itu. Terus….”

Andrew kembali nginjek kaku gue. Apa lagi yang mau dibanggain ?

“Andrew ini pernah kerja di kantor Bude sebelum Bude Pensiun 2 tahun lalu…., sebagai OB.”

“HAH ?” semua om tante pakde bude kaget.

*

“Maksud kamu bohong segala apa sih ?” mama malu tahu sama keluarga.

“Habis Chichi tertekan sama pertanyaan tante om yang nanyain kapan nikah terus Chichi belum ada calon.”

“Kamu lebih malu mana, bohingin keluarga atau belum punya calon ?”

Gue diam. Ya jelas malu bohong terus ketahuan lah.

“Jawab jujur. Emang kapan kamu mau nikah sih ?”

“Ni ya dengerin buat mama dan papa…, jawabannya simpel. Sekarang aku belum tahu, aku belum ada calon, dan belum siap juga. Nggak ada jawaban lain yang. Kayaknya semua orang punya persepsi sendiri atas jawaban kenapa aku belum nikah-nikah. Pokoknya kalau misal udah ada calon dan udah siap pasti aku nikah kok. Kayak lagunya Afgan, Jodoh Pasti Bertemu. Makanya plis Stop Bertanya Kapan Nikah Pada saat Lebaran dan MomenKumpul Kekeluargaan Lainnya.”

 *

Pingin nyablon kaos ini deh….

stop kapan kawin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s